Ronin dan Korporatisme Negara

37 pemikiran pada “Ronin dan Korporatisme Negara”

  1. begitulah jadinya dari pendidikan setengah matang, sayang memang pendidikan paling patriotis di negeri inipun berasal dari sebuah kata matang enggak mentah enggak … magel,… memang Tuhan dengan kuasa takdirmya berperan pula. Bukan itu pula pendidikan setengah niat dari orba juga menghasilkan para samurai setengah matang yang selalu mencari tuan, entah kepada siapa mengabdi meskipun harus berhutang ke negeri dajal…
    ————–

    setuju… sampai-sampai sistem pendidikan kita sampai hari inipun hanya bisa menghasilkan ronin-ronin baru…

  2. ketika penguasa membuat ronin-ronin guna melanggengkan kekuasaannya…,
    ketika penguasa telah tiada, para ronin-ronin ini berebut kue kekuasaan…,
    yang menang mbikin ronin lagi…
    rebutan lagi…
    bikin lagi…

    itulah siklus alamiah kekuasaan dimanapun berada…
    —————

    adakah harus demikian adanya??? ataukah itu bagian dari proses pencarian jati diri kemanusiaan untuk mencapai kesempurnaannya sebagai manusia???

  3. kek semacam siklus gitu ya mas?
    (doh) aku parah banget klo masalah pulitik..
    —————

    memang ber-rotasi secara siklikal… tapi apakah ini sebuah siklus? rasanya tidak… Sang Khalik tak pernah sekalipun menciptakan siklus kejahatan… hanya manusia yang selalu mengulang kesalahan yang sama…

  4. Kembali kepada HATI NURANI… MORAL para ZOMBIE.. eee.. koook ZOMBIE yaaaa.. sadis banget
    Salam Sayang
    Salam Rindu untukmu..πŸ˜†
    ————–

    Ronin dan zombie memang beda2 tipis… sama2 telah kehilangan BUDI NURANI kemanusiaan…

    Saya masih ada utang sama kangBoed… Jadi malu…πŸ˜‰

    Salam sayang dan rindu juga untuk kangBoed sakaluwargi…πŸ™‚

  5. Sebuah ketakutan besar bila terjadi reinkarnasi kekuasaan
    senyawa dari unsur-unsur kekuasaan masa lalu memang masih hidup
    bahkan mungkin ada yang menyatu dalam kejiwaan negeri dan menyatu dengan budaya.
    —————

    Oleh sebab itu perlu dilakukan perbaikan tata nilai, budaya, sikap perilaku, sistem dan struktur dalam bermasyarakat, berbangsa dan bernegara…

  6. kalo yang musashi dah baca 7 kali
    kalo yang ronin orba belom tau bos… penerbitnya mana? (gaptek mode on)
    ————–

    bukunya belum ditulis…, soalnya peristiwanya hingga kini masih berlangsung…πŸ˜€

  7. Oooo… ronin itu kayak gitu to?? baru tahu nih!
    Aku kalau mbaca di sini kok mesti pusing ya?
    ————–

    hlaaa mbacanya sambil muter2… mesti aja pusing… wakakakakak…πŸ˜€

  8. Eh, banyak juga lho ronin lawas yang direkrut jadi samurai penguasa baru… haks
    —————

    oooohhh iyaaaa…, ronin jadi penguasa baru terus rekrut temennya untuk jadi Samurainya… jiyaaahhhh…πŸ˜€

  9. @cahsoleh : Waahh kalo perekrutan orang lama itu sudah jadi budaya pakdhe…
    ————–

    yang ngerekrut ronin…, yang direkrut juga ronin… (doh)

  10. Ronin atau samurai adalah bagian dari sejarah..
    Lembaga2 gadangan Daimyo Orde baru itu hanya sekedar lembaga, apakah punya peran berarti dan memberi arti bagi rakyat … atau malah jadi kantong semar birokrat … atau sekedar monumen yang kalo ketawa giginya ompong..semua terpulang ke figure utama yang mengkomandaninya (kualitas fungsionarisnya).
    Halah ngomong opo aku iki..?? BTW jadi kangen sama Otsu (blush)
    —————

    salah satu ciri khas seorang Ronin adalah kemampuannya untuk bermimikri merubah identitas untuk mengelabui lawan2nya… wakakakakakak…πŸ˜€

  11. kalau di negara saya yang menjadi samurai adalah para pejabat sedangkan yang menjadi para daimyo adalah rakyat..
    dalam acara mimpi kali yeee
    ————–

    wakakakakakakak….πŸ˜€

  12. untuk mempertahankan kekuasaan, segala cara dilakukan
    —————

    yup…, itulah prinsip Machiavelli tentang kekuasaan

  13. Saya mempunyai samurai terbaru, tajam baget! ada yang mau bergabung?

    Popop
    -ronin dengan samurai panjangπŸ™‚
    —————

    apa masih lengkap dengan asahan dari berlian di sarungnya???

  14. salah satu ciri khas seorang Ronin adalah kemampuannya untuk bermimikri merubah identitas untuk mengelabui lawan2nya…

    jadi, ronin itu mirip2 bunlon ya? itu yang bahaya!… bisa jadi tampilannya sederhana, nyatanya neolib… saya jadi ingat, banyak konglo itu tampilannya sederhana, ternyata bukan karena mereka tidak mampu beli yang mahal, melainkan:
    1. menunjukkan kepada orang lain bahwa mereka pro wong cilik.
    2. kepuasan batinnya bukan pada penggunaan melainkan pada pengerukan.
    3. mereka jadi begitu karena sejak awal memang pelit, saking-sakingnya mereka juga pelit terhadap diri sendiri.
    4. ah, sudahlah!…
    —————

    kenikmatan dan kepuasan yang mereka peroleh adalah dengan melakukan penguasaan dan eksploitasi. bukan dengan membelanjakan atau menggunakan apa yang mereka peroleh.

    justru tampilan kesederhanaan dilakukan untuk penyesatan agar mereka lebih leluasa untuk bermanuver dalam melakukan aksi-aksinya.

  15. tapi ronin di tanah air bukannya direndahkan masyarakat malah punya status yang diakui… gimana tuh Bro
    —————

    dalam tradisi masyarakat Jepang kuno yang menjunjung tinggi nilai-nilai budayanya, adalah aib ketika mereka tidak menjalankan tradisi yang dipegang teguh.

  16. dan para ronin orba tersebut tidak ada tradisi harakiri ya?

    doh, saya belom baca novelnya, ngeri karo kuandele…
    —————

    iyooo pancen… awang2en ndelok kandhele…
    nek ono tradisi harakiri… wis ra ono kuwi ronin-ronin orba…πŸ™‚

  17. Bertahannya ronin, ternyata melahirkan ronin baru. Pecahnya KNPI dipicu karena ronin tidak ingin menjadi budak, tapi mereka juga ingin menjadi majikan. Ini bisa dilihat dari salah satu dedengkot KNPI yang mendirikan partai pemuda. Sementara MUI gemar mencari sensasi.
    —————

    sayangnya sejak dari awal mereka sudah di desain sebagai alat kekuasaan. jadi sampai kapanpun mereka tak bisa jadi majikan pengguna alat.

  18. gak pernah baca musashi…

    ronin?keknya bny disini mah
    —————

    baca dong teh… seru dech…
    btw, emang banyak…. hihihihihihihi…πŸ˜€

  19. bedanya
    pada ronin asli jepang mereka masih mempunyai wibawa dalam bermasyarakat

    namun pada “ronin” di negeri ini, tak punya wibawa pun ngakunya berwibawa
    —————

    dimana2 yang tiruan pasti lebih jelek dari aslinya… wakakakakak…πŸ˜€

  20. meski malam gelap gulita sang surya masih tetap ada.Meski hidup didera derita Allah tetap setia menyertai umatNya dengan kuasa kasihNya.MANUSIA BOLEH KEHILANGAN SEGALANYA ASAL JANGAN KEHILANGAN HARAPAN,semuanya akan menjadi baik bila rasa cinta tanah air tetap terjaga.
    [pro exclesia at patria]
    —————

    woooowww….
    can’t agree more… setuju banget sama yang kung…
    sungkem katur yang putri…πŸ˜€

  21. ronin yang suka mengharamkan hal yang gak seharusnya diharamkan…. sama sekali gak punya harga diri. harakiri aja sono!
    —————

    dasar mental pecundang… harakiri aja gak berani…

  22. wah, analisis legenda klasik jepang yang lengkap, cerdas, dan mencerahkan, mas itempoeti. novel musashi seperti membangkitkan kembali romantisme sekaligus juga tragisme hidup para rorin yang pada akhirnya harus menjalani sisa2 hidup yang getir dan merana setelah kehilangan sang majikan. dalam konteks keindonesiaan, ronin agaknya telah menjelma menjadi petualang2 politik yang terus berupaya mencari simpati melalui berbagai lini masyarakat agar bisa kembali membangkitkan romantisme kejayaan masa silamnya. atau, jangan2 kita memang sudah masuk dalam perangkap dan jebakan para rorin di tengah korporatisme negara yang makin abu2, bahkan tak jelas lagi warnanya. doh!
    ————–

    tepat sekali kang sawali… tepat sekali…..

  23. jadi inget waktu numpang belajar di kelas satra jepang niihh..
    ————–

    waduuuuuhhh… jadi maluuuu… ada pakarnya ternyata…πŸ˜€

  24. ooo.. hutang apa yaaaa.. hehehe… maklum pelupa neeeeh.. biasa OON teeeaaaaa..
    Salam Sayang
    —————

    nanti juga tahu…. salam sayang jugaaa…πŸ™‚

  25. Baca2 sambil belajar…
    Sukses terus buat itempoeti…
    —————

    Menjura kepada Bapak Guru…πŸ™‚

  26. ronin-ronin itu masih punya taji nggak ya…
    kalau nggak punya tuan ya mendingan memihak kebenaran aja, membantu rakyat kecil, kaya zato ichi….πŸ˜€
    —————

    taji punya…
    hati nurani yang gak punya… karena mereka cuma mesin yang diciptakan sesuai dengan kebutuhan si pengguna…πŸ˜€

  27. korporatisme.
    istilah baru bagi diriku. barusan kemarin baca ulasan kwik kian gie tentang pidato boediono yang menyangkut korporatokrasi, sekarang sudah muncul lagi di blog ini.
    apakah ini satu bentuk kesalahan atau keunggulan negara, aku belum bisa menagkap maknanya.
    om, model apakah yang bisa menjadi penyeimbang korporatokrasi ini? lsm/ngo kah?
    kalo mikirin negara emang lebih banyak puyengnya😦
    ————–

    korporatisme negara sudah saya definisikan dalam tulisan saya. Sedang istilah korporatokrasi lebih pada pemahaman korporasi sebagai pelaku ekonomi.

    namun korporatokrasi lebih ingin menekankan tentang bagaimana kekuasaan politik sesungguhnya dipegang oleh para korporasi, baik TNC maupun MNC.

    korporatokrasi, terdiri dari korporasi + kratos.
    kratos adalah kekuasaan. seperti halnya demokrasi, dimana demos = rakyat. juga theokrasi, dimana theo/theis = tuhan.

  28. Mushashi baca 1 x
    Taiko aq punya dan baca 4 x
    tapi masih kalah sama kang Suwung yg baca (mushashi) sampe 7x

    tp baca tulisan ini, baru tau kalo banyak ronin di jalanan…keren gak sihπŸ˜›
    —————

    keren yaaa… ternyata di indonesia roninnya lebih banyak daripada di jepang… wakakakak…πŸ˜€

  29. Pastinya tidak semua ronin–dan dalam perkembangannya– bermasalah, itu jika kita mengacu pada legenda Musashi..

    Btw, this is a great post

    1. setuju… memang tidak sedikit ronin yang bisa menjalani sisa hidupnya dengan penuh pertobatan… namun di Indonesia nampaknya yg seperti itu bisa dihitung dengan jari… btw, what a great comment…πŸ˜€

  30. hmm ronin in itu kayak samurai dijaman jepang gt kan bro hmm iya maka dari itu jepang bisa maju soalnya ronin nya dulu pada kenal malu and mau berjuang ya ada harakiri gt heheh salam kenal ya brother

    1. salam kenal juga Bro…
      mereka memang punya disiplin dan code of honour yang sangat kuat dalam menjaga tradisi… tak heran mereka bisa maju…

  31. Tulisan yang cerdas

    Karena budaya kita tidak mengenal bunuh diri jangan kita mengidap sindrom gedibal mencari-cari majikan baru untuk dijilat pantatnya

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s