AMANAT GALUNGGUNG PRABU GURU DARMASIKSA (Bagian 3 dari 4)


cangkuang-2Sinopsis Pengantar

Kisah ini berawal dari Kerajaan Saunggalah I (Wilayah Kuningan sekarang) yang keberadaannya ditengarai sejak awal abad 8M seperti yang tercatat dalam naskah lama Pustaka Pararatwan I Bhumi Jawadwipa dengan nama Saunggalah. Adalah Rahyang Sempakwaja Penguasa Galunggung, sang ayahanda, yang mendudukkan Resiguru Demunawan kakak kandung Purbasora (Raja di Galuh 716-732M) menjadi raja di Saunggalah I.

Dengan gelaran Resiguru yang disandangnya tentu Resiguru Demunawan pun menurunkan”AJARAN”-nya. Adalah seorang keturunannya yang kemudian menjadi Raja di Saunggalah I (Kuningan) dan kemudian pindah menjadi raja di Saunggalah II (Mangunreja/Sukapura) yaitu PRABUGURU DARMASIKSA (1175-1297 M, 122 tahun!) yang nantinya kemudian mengaktualisaksikan ajaran-ajaran karuhunnya.

Prabuguru Darmasiksa adalah tokoh yang kemudian berperan besar dalam mengkompilasi dasar-dasar pandangan Hidup/ajaran hidup berupa nasehat dan pitutur dalam suatu naskah tertulis. Naskah yang dikenal sebagai AMANAT DARI GALUNGGUNG atau disebut juga sebagai NASKAH CIBURUY (nama tempat di Garut Selatan tempat ditemukan naskah Galunggung tsb) diidentifikasi sebagai KROPAK No.632, yang ditulis pada daun nipah sebanyak 6 lembar dimana terdiri atas 12 halaman; menggunakan aksara Sunda Kuna. Naskah ini kemudian lebih dikenal sebagai “AMANAT PRABUGURU DARMASIKSA”.

HALAMAN 7
Pegangan Hidup:

Kita akan menjadi orang terhormat dan merasa senang bila mampu menegakkan agama/ajaran.
Kita akan menjadi orang terhormat/bangsawan bila dapat menghubungkan kasih sayang/silaturahmi dengan sesama manusia.
Itulah manusia yang mulia.
Dalam ajaran patikrama (etika), yang disebut bertapa itu adalah beramal/bekerja, yaitu apa yang kita kerjakan.
Buruk amalnya ya buruk pula tapanya, sedang amalnya ya sedang pula tapanya; sempurna amalnya/kerjanya ya sempurna tapanya.
Kita menjadi kaya karena kita bekerja, berhasil tapanya.
Orang lainlah yang akan menilai pekerjaan/tapa kita.

Perilaku Yang Positif:

Tekad, ucapan dan tindakan haruslah bijaksana.
Harus bersifat hakiki, bersungguh-sungguh, memikat hati, suka mengalah, murah senyum, berseri hati dan mantap bicara.

Perilaku Yang Negatif:

Jangan berkata berteriak, berkata menyindir-nyindir, menjelekkan sesama orang dan jangan berbicara mengada-ada.

Kandungan Nilai:

Manusia yang mulia itu adalah yang taat melaksanakan agama/ajaran dan mempererat silaturahmi dengan sesama orang.
Dalam pemahaman budaya Sunda, yang disebut bertapa itu adalah beramal/bekerja/berkarya.
Etika dan tatakrama dalam bermasyarakat perlu digunakan.

HALAMAN 8
Pegangan Hidup:

Bila orang lain menyebut kerja kita jelek, yang harus disesali adalah diri kita sendiri.
Tidak benar, karena takut dicela orang, lalu kita tidak bekerja/bertapa.
Tidak benar pula bila kita bekerja hanya karena ingin dipuji orang.
Orang yang mulia itu adalah yang sempurna amalnya, dia akan kaya karena hasil tapanya itu.
Camkan ujaran para orang tua agar masuk surga di kahiyangan.
Kejujuran dan kebenaran itu ada pada diri sendiri.
Itulah yang disebut dengan kita menyengaja berbuat baik.

Perilaku Yang Positif:
Yang disebut berkemampuan itu adalah:

Harus cekatan, terampil, terampil, tulus hati, rajin dan tekun, bertawakal, tangkas, bersemangat, s perwira/berjiwa pahlawan, cermat, teliti, penuh keutamaan dan berani tampil. Yang dikatakan semua ini itulah yang disebut orang yang BERHASIL TAPANYA, BENAR-BENAR KAYA, KESEMPURNAAN AMAL YANG MULIA.

Kandungan Nilai:

Manusia perlu inward looking untuk melakukan refleksi, introspeksi dan retrospeksi.
Jangan menyalahkan orang lain.
Berkerja harus ikhlas jangan karena ingin dipuji orang.
Orang yang mulia itu adalah orang yang bekerja/beramal/berkarya.
Kejujuran dan kebenaran ada di dalam diri pribadi, itu adalah hati nurani.
Manusia yang mulia itu adalah mereka yang mempunyai kualitas kemanusiaan prima.

HALAMAN 9
Pegangan Hidup:

Perlu diketahui bahwa yang mengisi neraka itu adalah manusia yang suka mengeluh karena malas beramal; banyak yang diinginkannya tetapi tidak tersedia di rumahnya; akhirnya meminta-minta kepada orang lain.

Perilaku Yang Negatif:
Arwah yang masuk ke neraka itu dalam tiga gelombang, berupa manusia yang pemalas, keras kepala, pandir/bodoh, pemenung, pemalu, mudah tersinggung/barbarian, lamban, kurang semangat, gemar tiduran, lengah, tidak tertib, mudah lupa, tidak punya keberanian/pengecut, mudah kecewa, keterlaluan/luar dari kebiasaan, selalau berdusta, bersungut-sungut, menggerutu, mudah bosan, segan mengalah, ambisius, mudah terpengaruh, mudah percaya padangan omongan orang lain, tidak teguh memegang amanat, sulit hat, rumit mengesalkan, aib dan ista.

Kandungan Nilai:

Manusia perlu menyadari keadaan dirinya.
Jangan konsumtif tetapi harus produktif dan pro aktif, beretos kerja tinggi serta mempunyai kepribadian dan berkarakater yang positif.
Karater yang negatif membawa kesengsaraan manusia baik di dunia maupun di akhirat.

HALAMAN 10
Pegangan Hidup:

Orang pemalas tetapi banyak yang diinginkannya selalu akan meminta dikasihani orang lain. Itu sangat tercela.
Orang pemalas seperti air di daun talas, plin-plan namanya. Jadilah dia manusia pengiri melihat keutamaan orang lain.
Amal yang baik seperti ilmu padi makin lama makin merunduk karena penuh bernas.
Bila setiap orang berilmu padi maka kehidupan masyarakat pun akan seperti itu.
Janganlah meniru padi yang hampa, tengadah tapi tanpa isi.
Jangan pula meniru padi rebah muda, hasilnya nihil, karena tidak dapat dipetik hasilnya.

Kandungan Nilai:

Minta dikasihani orang itu adalah tercela.
Manusia harus mempunyai ilmu pengetahuan dan berakhlak mulia, sehingga kualitas dirinya prima, seperti padi yang bernas.
Orang yang pongah, tidak berilmu dan berkarakter rendah tak ubahnya seperti padi hampa.

(Bersambung….)

Advertisements

13 thoughts on “AMANAT GALUNGGUNG PRABU GURU DARMASIKSA (Bagian 3 dari 4)

  1. salut deh, ilmu dan panduan yang tak lekang dimakan jaman… berlaku sampae sekarang dan masih up to date… Joss…
    —————-

    Iya Kang…, ajarannya masih up to date. Tapi manusianya dah banyak yang melupakan. Saya yakin kalau ajaran leluhur masih dijalankan, kondisinya tidak akan carut marut seperti sekarang ini… 😉

  2. luaaar biasa, sesungguhnya orang berilmu adalah seperti ilmu padi dan janur semakin berat makin semakin merunduk .semoga pegangan hidup ini dapat dibaca oleh para pemimpin kita dan caleg -caleg yang akan duduk di senayan. marilah bekerja keras,kreatip dansemua dilakukan hanya semata-mata sebagai manusia ciptaanNYa dengan penuh iklas dan semua hasil diserahkan ke padaNYa.
    —————-

    Amien 3X… Semoga !!! 🙂

  3. komen sek, mocoe kari, durung moco seng sak durunge..
    (lmao)
    —————-

    Sudah agak benar…., komeng dulu baru baca… Wkwkwkwk… 😀

  4. postingan bro ini
    sungguh memikat dan inspiring
    benar sekali, manusia
    yang baik ialah mereka
    yang selalu memberi manfaat
    bagi orang lain….
    dengan bekal ilmu dan
    sikap welas asih yang dimilikinya
    thanks bro 🙂
    —————.

    Lama gak berkunjung Bro saya yang satu ini… Sibuk kali nampaknya menjelang hari-hari akhir pencontrengan… Wkwkwkwk… 😀

    Sukses dan tetap semangat ya Bro… Tabik… 🙂

  5. Semakin gayeng wae ki nongkrong di sini…. ojo mbok usir sik yo mas…. tak moco kanthi seksama….

    weks… jenenge sangar men ..? Rahyang Sempakwaja ..hemm.. sempaknya aja dari baja,… ekekekek

    BTW nice post mas…. trims..
    —————-

    Monggo dipun sekecoaken (Silakan, enjoy yoursef)… ambil posisi masing2… arep turon2 (mau tidur2an)…, lesehan (duduk2 santai)…, njengking (nungging)… Sak kepenake (seenaknya aja)…

    Kopi.., teh.., jajan pasar.., udud (rokok).. sudah tersedia… (di warung sebelah… wkwkwkwkwk… :D)

    Orang2 jaman biyen (dulu) kalau ngasih nama itu gak sembarangan dan mengandung arti yang sangat filosofis tanpa perlu import nama-nama dari manca negara…

    Matur nuwun (terima kasih) sudah mampir… 🙂

    1. penegakdarma 21/04/2018 — 19:45

      Panjenengan lenggah silone nganti nggetu gak panas to bokong meniko. haha.. monggo di unjuk kopine sedeng anyep gak enak 🙂

  6. hem , banyak falsafah yang bisa di ambil yaa…
    —————-

    Memang dalam sekali falsafah hidup para leluhur kita… Terima kasih atas mampir dan komentarnya… 🙂

  7. daleeem banget. kita mesti introspeksi. kalau mau jujur, pasti banyak hal yang harus kita koreksi dari diri sendiri sebelum bisa menjadi pemimpin untuk yang lain. salam
    —————-

    Setuju!!! Semuanya memang harus berawal dari diri sendiri dulu… Salam… 😉

  8. sama dengan biji gandum donk semakin berisi semakin menunduk .. dah lama ndak lihat padi, jadi kangen 🙂
    —————-

    Iyaaa…, alam termasuk tumbuhan memberikan banyak pelajaran kepada kita… Thanks atas komentarnya… 🙂

    1. penegakdarma 21/04/2018 — 19:41

      Bule komen :0 Hahaha..

  9. salam kenal kangmas itempoeti…,
    sampurasun..,
    oohhh.. betapa menyentuh jadi manusia yang benar benar manusia…, selalu inward looking seperti kata panjenengan.., sudah cocokah dengan petuah diatas… sudah sejalankah…, ooohhh betapa diri ini begitu nistanya kalau.. mengkaji ajaran ini.., jauh .. jauh sekali..,
    terima kasih kangmas itempoeti atas pencarahan ini.. semoga kiranya saya dapat nglampahi ajaran ini…,
    salam persahabatan-persaudaraan…,
    hatur nuhun…, mugi ginanjar kawilujengan ti Nu Maha Wikan.

    1. @hadi wirojati
      rampes…
      salam kenal juga kangmas hadi wirojati…
      betapa bahagianya jika semua anak bangsa bisa kembali menjunjung tinggi nilai2 keluhuran dari para karuhun…
      mari kangmas… kita sama2 silih asih, silih asuh dan silih asah…
      hatur nuhun pisan…
      salam sejati… 😀

  10. Semoga kita bisa belajar pada pemahaman yang baik mengenai hal tersebut yang menjadi amanat.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s

%d bloggers like this:
search previous next tag category expand menu location phone mail time cart zoom edit close