AMANAT GALUNGGUNG PRABU GURU DARMASIKSA (Bagian 1 dari 4)


eastindies

Di tengah carut marutnya ekonomi dunia serta bertepatan dengan akan segera diselenggarakannya perhelatan demokrasi Pemilu 2009, perlu rasanya kita membawa memory kolektif untuk sejenak menengok kembali jauh ke masa silam. Masa dimana kemanusiaan masih diwarnai oleh kesejatian yang menjunjung tinggi dan memegang teguh nilai dan adab yang telah diwariskan oleh para karuhun dan pepunden.

Petuah dan pitutur yang diajarkan oleh para karuhun dan pepunden layak untuk dihadirkan kembali sebagai sebuah proses refleksi dan retrospeksi guna menemukan kembali nilai dan adab kemanusiaan dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara yang saat ini telah tergerus oleh nafsu penghambaan keduniawian.

—000—

Kisah ini berawal dari Kerajaan Saunggalah I (Wilayah Kuningan sekarang) yang keberadaannya ditengarai sejak awal abad 8M seperti yang tercatat dalam naskah lama Pustaka Pararatwan I Bhumi Jawadwipa dengan nama Saunggalah. Adalah Rahyang Sempakwaja Penguasa Galunggung, sang ayahanda, yang mendudukkan Resiguru Demunawan kakak kandung Purbasora (Raja di Galuh 716-732M) menjadi raja di Saunggalah I.

Penyebutan gelar Resiguru dalam sejarah Sunda hanya diberikan kepada tiga orang tokoh, yaitu Resiguru Manikmaya (Raja di Kendan, 536-568M), Resiguru Demunawan (di Saunggalah I/Kuningan, awal abad 8M) dan Resiguru Niskala Wastu Kancana (Raja di Kawali, 1371-1475M). Resiguru adalah gelar yang sangat terhormat bagi seorang raja yang telah membuat/menurunkan suatu “AJARAN” (philosophy grondslag, the way of live) yang menjadi pedoman hidup bagi keturunannya.

Dengan gelaran Resiguru yang disandangnya tentu Resiguru Demunawan pun menurunkan”AJARAN”-nya. Adalah seorang keturunannya yang kemudian menjadi Raja di Saunggalah I (Kuningan) dan kemudian pindah menjadi raja di Saunggalah II (Mangunreja/Sukapura) yaitu PRABUGURU DARMASIKSA (1175-1297 M, 122 tahun!) yang nantinya kemudian mengaktualisaksikan ajaran-ajaran karuhunnya.

Prabuguru Darmasiksa pertama kali memerintah di Saunggalah I (persisnya sekarang di desa Ciherang, Kec. Kadugede, Kab. Kuningan selama beberapa tahun) yang selanjutnya diserahkan kepada puteranya dari istrinya yang berasal dari Darma Agung, yang bernama Prabu Purana (Premana?).

—000–

Setelah Prabuguru Darmasiksa hijrah ke Saunggalah II (sekarang daerah Mangunreja di kaki Gunung Galunggung, Kabupaten Tasikmalaya), kerajaan lalu diserahkan kepada putranya yang bernama Prabu Ragasuci. Adapun Prabuguru Darmasiksa diangkat menjadi Raja di Karajaan Sunda (Pakuan) sampai akhir hayatnya.

Prabuguru Darmasiksa adalah tokoh yang kemudian berperan besar dalam mengkompilasi dasar-dasar pandangan Hidup/ajaran hidup berupa nasehat dan pitutur dalam suatu naskah tertulis. Naskah yang dikenal sebagai AMANAT DARI GALUNGGUNG atau disebut juga sebagai NASKAH CIBURUY (nama tempat di Garut Selatan tempat ditemukan naskah Galunggung tsb) diidentifikasi sebagai KROPAK No.632, yang ditulis pada daun nipah sebanyak 6 lembar dimana terdiri atas 12 halaman; menggunakan aksara Sunda Kuna. Naskah ini kemudian lebih dikenal sebagai “AMANAT PRABUGURU DARMASIKSA”.

—000—

Amanat Prabuguru Darmasiksa dirangkum dari setiap halaman yang diberi nomor sesuai dengan terjemahan Saleh Danasasmita dkk, 1987.

Sistematika rangkuman tersebut terbagi dalam 4 point:

• Amanat yang bersifat pegangan hidup /cecekelan hirup.
• Amanat yang bersifat perilaku yang negatif (non etis) ditandai dengan kata penafikan “ulah” (jangan).
• Amanat yang bersifat perilaku yang positif (etis) ditandai dengan kata imperatif “kudu” (harus).
• Kandungan nilai, sebagai interpretasi penulis.

AMANAT PRABUGURU DARMASIKSA

HALAMAN 1
Pegangan Hidup:

Prabu Darmasiksa menyebutkan lebih dulu 9 nama-nama raja leluhurnya.
Darmasiksa memberi amanat ini adalah sebagai nasihat kepada: anak, cucu, umpi (turunan ke-3), cicip (ke-4), muning (ke-5), anggasantana (ke-6), kulasantana (ke-7), pretisantana (ke-8), wit wekas ( ke-9, hilang jejak), sanak saudara, dan semuanya.

Kandungan Nilai:

Mengisyaratkan kepada kita bahwa harus menghormati/mengetahui siapa para leluhur kita. Ini kesadaran akan sejarah diri.
Mengisyaratkan pula kesadaran untuk menjaga kualitas keturunannya dan seluruh insan-insan masyarakatnya.

HALAMAN 2
Pegangan Hidup:

Perlu mempunyai kewaspadaan akan kemungkinan dapat direbutnya kemuliaan (kewibawaan dan kekuasaan) serta kejayaan bangsa sendiri oleh orang asing.

Perilaku Yang Negatif:

Jangan merasa diri yang paling benar, paling jujur, paling lurus.
Jangan menikah dengan saudara.
Jangan membunuh yang tidak berdosa.
Jangan merampas hak orang lain.
Jangan menyakiti orang yang tidak bersalah.
Jangan saling mencurigai.

Kandungan Nilai:

Sebagai suatu bangsa harus tetap waspada, tidak boleh lengah jangan sampai kekuasaan dan kemuliaan kita/Nusantara direbut/didominasi oleh orang asing.
Kebenaran bukan untuk diperdebatkan tapi untuk diaktualisasikan.
Pernikahan dengan saudara dekat tidak sehat.
Segala sesuatu harus mengandung nilai moral.

(Bersambung…)

24 Tanggapan to “AMANAT GALUNGGUNG PRABU GURU DARMASIKSA (Bagian 1 dari 4)”

  1. ciwir Says:

    satu hal yang penting adalah bahwa penindasan budaya lebih kejam dari kolonialisme..
    budaya kita ditindas ahirnya dilenyapkan dan berganti dengan budaya baru yang katanya modern, padahal itu belum tentu baik bg kita. moral juga direnggut dengan racun budaya, akhirnya kita jadi mereka, dan mereka jadi kita.
    —————-

    Wueeediiiaaannn…, budal langsung tekan terus komentar… Hehehehe :)

    Wolak waliking jaman… Sudah tiba saatnya…

  2. illuminationis Says:

    Dari dulu pesan-pesan orang bijak intinya sama saja, tapi faktanya udah lodoh tuh lidah mengulang-ulang cerita lama, masih aja orang-orang mbudek.

    Jadi perlu introspeksi nih bro, kenapa amanah hidup baik tidak efektif?

    Padahal katanya, semua orang pada dasarnya ingin hidup (lebih) bahagia.
    —————-

    Masalahnya ada pergeseran tentang makna dan benchmark dari kata bahagia.

    Justru ketika manusia makin modern, kebahagiaan itu diukur dari kekuasaan dan materi yang berlimpah… :)

  3. ami Says:

    katanya peraturan dibuat untuk dilanggar. kalau ajaran dibuat untuk di……………..
    —————-

    Melihat kecenderungan politik Indonesia saat ini…, dimana agama sudah menjadi alat politik maka mungkin jawaban yang paling tepat adalah di—politisir…

    Gimana? Apakah titik-titik pada soal di atas sudah saya jawab dengan tepat?

    Hehehehehe….. :D

  4. nirwan Says:

    ok. kutunggu dulu lanjutannya. :)
    —————-

    Mantab kawan !!!!! :)

  5. sibaho Says:

    kearifan lokal yang banyak kita lupakan. dikalahkan oleh kearifan impor kah? lanjut maaaang… :)
    —————-

    Setuju !!! Kita makin tercerabut dari akar budaya kita… Tanda-tanda kehancuran sebuah bangsa… :(

  6. kopral cepot Says:

    mantaf kang… teraskeun ach di antos
    btw.. nuhun tos di link… aku link balik juga deh
    —————-

    Sami nuhun kang tos mampir… Kumaha damang? :)

  7. mantan kyai Says:

    biyuh. blog iki manteb tenan… salut kang!!!
    —————-

    Sing marai manteb kuwi sakjane sing ngekeki komentar… Nuwun… :D

  8. cenya95 Says:

    Kesadaran akan sejarah diri dapat meningkatkan harga diri.
    Bangga akan harga diri bukan berarti sombong atau lupa diri.
    amanat sang prabuguru dapat dijadikan pedoman.
    makasih
    salam hangat
    —————-

    Setuju Bro… harga diri yang muncul karena mengenal akan jati diri akan membuat kita duduk sama rendah dan berdiri sama tinggi dengan bangsa-bangsa lain di dunia demi perdamaian dunia yang abadi.

    Masih ada lanjutannya hlo Bro… Tabik… :)

  9. senoaji Says:

    pesan dibalik linthingan lontar sejarah, boleh rapuh dan bertebar, tapi siratnya mengendap membatu ditiap ujung tutur sebangsa.

    tulisanmu rakalap apik e marai pingin nulis koyo ngene!
    kapan2 tak nyobo ahh!

    *lha sopo sing njupuk sendalku!!*
    —————-

    Waaahhhh…, nampaknya ada perubahan yang cukup signifikan (halaaahhh) dalam cara berkomentar…

    Lebih segar dan tajam…

    Apa kamsuuud ??? Wkwkwkwkwk…. :D

    *Hlaaa…, kowe nang jero kamar kesuwen ra metu-metu yo ilang sandalmu… kikikikikikik… ;)*

  10. kezedot Says:

    selamat malam sahabat
    blue tunggu kelanjutannya
    salam dalam hangat dalam dua musimnya blue
    —————-

    Selamat malam juga sobat…
    Tunggu kelanjutannya besok…
    Salam hangat… :)

  11. agus Says:

    weleh weleehh
    ngungkuli pelajaran sejarah waktu SMA tho..
    —————-

    Nang SMA malah ra entuk pelajaran koyo ngene iki… :D

  12. suryaden Says:

    oke sangkan paraning dumadi kelas satu SD …
    ditunggu lanjutannya…
    —————-

    Soalnya justru sudah banyak yang lupa pelajaran kelas satu SD… Jadi harus di refresh lagi… Gituuu Kang… :D

  13. tomy Says:

    budaya adalah peluru berbalut madu
    kini kita tinggal gembung mlaku pating bilulung
    —————

    yaaaa… pancen wis tumekan titi wancine… sopo sing nandur yo kuwi sing ngunduh… ngunduh wohing pakartine dewe-dewe…

  14. kangBoed Says:

    hmm.. jadi pengen pulaaaang… waaaaah Tasikmalayaaa… kangen neeeh… salam buat mBaaah Galunggung yaaaa… hehehe… *manggut manggut*… *muka nunduk*… panggil becaaaaak pulang ke Tasik…
    Salam Sayang
    —————

    mampir heula Kang di bumina abdi… di Bandung tea… diantos Kang… nuhun… :)

  15. hibar karuhun Says:

    Petuah-petuah tadi di dunia persilatan Cimande Bogor sampai sekarang masih dijalankan sebelum generasi muda belajar ilmu silat. Total ada 14 Amanat Pusaka karuhun, diantaranya: Harus Taat patuh ka Allah, ka Rosul, patuh ka Ibu Bapak dan Guru. Jangan Ujub Ria Takabur, Jangan Bohong Nyolong mipit kudu amit ngala kudu menta. Jangan mabok dan Judi. jangan Jinah jeung ngaganggu istri batur. Kudu ngalobakeun siraturahmi dll……
    Hayu urang Sunda, mun Ngaraku urang sunda. Kundu boga jati diri atuh. Urang diajar deui elmu karuhun. Hayu urang diajar silat deui. Sabab jaman mah bakal muter, ayeuna jaman aman ngke jaga bakal panggih deui jeung jaman perang, kaalamanana mah ku anak incu urang, siapkeun anak incu urang supaya jadi jalma karuat lahir batinna, saroleh, nyaah ka karuhun. Hayu……..anak incu nu geus lahir atawa acan borojol ti urang sunda, urang nyiar elmu pangaweruh…… keur bekel aranjeun jaga tepakeun deui ka anak incu anjeun engke jaga…………………
    ————–

    hatur nuhun… tos diingatkeun… :)

  16. m4stono Says:

    salam kenal
    salam bwat mbah galunggung
    —————

    salam kenal jugaaa…. :)

    • cipo Says:

      suskses sadayana ; ka urang sunda nu aya dimana bae ke ge katurunan raja galuhmah bakal muncul jang ngamakmurkeu dei pajajaran

  17. Santri Gundhul Says:

    Ngelirik WULANG~WURUK
    ” Jangan MEMBUNUH yang tak BERDOSA ”

    Hiiiiii…ini termasuk MEMBUNUH Hewan juga yah..???.

    Dan konon kabarnya,
    Pemanasan GLOBAL salah satunya adalah karena pengaruh banyaknya Manusia MENGKONSUMSI ” Hewan “…nah..loh…

    GATHUK juga dengan Pesan di atas….

    Salam kenal

  18. Carita Sunda: Babad Layung Lalungse « Pikiran Kuring…. Says:

    [...] sunda kuno anu umurna téh leuwih kolot dibandingkeun naskah Amanat Galunggung anu ditulis ku Prabu Guru Darmasiksa. Naskah anu ditulis dina kulit waru téh jumlahna ngan dua kaca (halaman), tapi jadi bukti jeung [...]

  19. Pasir Gadog Says:

    Izin ikut menyebarkan tulisan gan, dengan saya link ke sumber tulisannya.. Terima kasih.

  20. Asep Says:

    Gan diantos lanjutna,..teruskn gan,alhamdul eng tah gening aya nu peduli kana budaya sunda….!hayu lur sarumanget nya…!

  21. putra candrakirana Says:

    ngawangun silaturahmi anu hakiki..bilih ka galunggung sindang ka rorompok,,ikatan aliansi sejarah galunggung(IASG)dina dinten kemis wengi jumat simkuring saparakanca,tuluy ngaguar sajarah kabuyutan..diantos kasumpingan nana para wargi sadaya..”ngajaga ngariksa diri jeng raga.”


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 2.437 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: